JANGAN BENCI
4 MAC 2011

Firman Allah s.w.t :
" Dan janganlah orang-orang yang mempunyai kelebihan dan kelapangan di antara kamu bersumpah bahawa mereka tidak akan memberi bantuan kepada kerabatnya, orang-orang miskin dan orang-orang yang berhijrah di jalan Allah, dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Adakah kamu tidak suka bahawa Allah mengampunimu? Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang." 
(Surah an-Nur : 22)

Terima kasih buat ateh Yok  kerana sudi berkongsi perbincangan ayat di atas pada petang semalam. Satu perkongsian yang sangat bermakna bagi diri saya bila saya membaca dan menghayati makna isi kandungan ayat tersebut.

Saya terus teringat dengan kejadian yang melibatkan seorang sahabat saya baru-baru ini. Bukan sahabat biasa-biasa, tapi dialah antara yang memahami saya, bertindak sebagai kakak dan sahabat kepada saya. Walau apa pun yang berlaku, dia tetap akan menjadi sahabat saya dunia dan akhirat. Kejadian yang saya pasti ramai orang sangat memarahi, membenci dan menyampah dengan apa yang dia lakukan. Keberadaan saya di tengah-tengah 2 pihak membuatkan saya tersepit, terhimpit dan sesak dada dengan situasi yang berlaku. Bukan saya tidak marah dengan apa yang dilakukan, memang saya terkilan dengan tindakan tersebut. Tapi dia juga manusia biasa, bukan ma'sum seperti wali Allah dan tidak lepas dari melakukan kesilapan.


Kemarahan dan kebencian yang wujud dalam diri lebih bahaya dan akan membawa kepada perpecahan sesama umat Islam. Jika di hayati ayat dari surah an-Nur di atas, mengapa kita susah untuk berlapang dada dan memafkan orang lain yang melakukan kesilapan kepada kita? Tidak kiralah dalam apa-apa situasi sekalipun, kemarahan dan kebencian tidak memberikan sebarang keuntungan kepada diri kita. Malahan, akan lebih menambahkan dosa dalam buku amalan kita kerana sifat tersebut akan membawa kepada tindakan yang lebih buruk seperti mengumpat, tidak bertegur sapa, dan saling menyalahkan. 

Saya bukanlah berpihak pada mana-mana pihak, sekadar ingin membuka mata, minda dan hati sahabat-sahabat sekalian (pada sesiapa yang sudi baca blog saya) bahawa kemarahan dan kebencian bukanlah sifat seorang mukmin. Sebagaimana disebutkan oleh Allah s.w.t  dalam surah al-Fath ayat 29 tentang sifat orang-orang yang bersama Rasulullah s.a.w dalam perjuangan Islam :
"Muhammad adalah utusan Allah, dan orang-orang yang bersama dengan dia bersikap keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka..."

Dan banyak lagi ciri-ciri yang disebutkan dalam ayat di atas menggambarkan bagaimana sifat seorang yang mengaku bersama-sama Rasulullah berada di jalan perjuangan ini. 

Pesanan dan nasihat saya, bagi yang melakukan kesalahan dan kesilapan, rendahkan hati dan diri anda untuk memohon kemaafan atas kesalahan yang dilakukan. Dan bagi yang menjadi mangsa kesalahan, berlapang dadalah dengan apa yang berlaku. Percaturan yang Allah s..w.t letakkan pasti ada hikmah yang besar yang kita mungkin tidak nampak pada hari ini, tetapi pada suatu masa yang akan tiba. Semoga ia menjadi muhasabah buat kita semua dalam menjadi pewaris perjuangan para nabi dan rasul. Wallahua'lam.


p/s : saya menulis bukan untuk memburukkan dan memalukan mana-mana pihak apatah lagi membela sesiapa. Sekadar luahan hati dari insan yang hina sebagai muhasabah bersama di hari jumaat yang berkat ini. Sentiasalah perbaharui niat dan memohon keampunan kepada Allah..astaghfirullahal'azim..


Sayyidulayyam
11.28am
HS cafe


1 Response
  1. abu idris Says:

    Negara Islam adalah Daulah Khilafah yang dipimpin oleh seorang Khalifah yang telah runtuh pada tahun 1924.

    Lihatlah Blog Ar Rayah World News
    http://ibnuyassir.blogspot.com/

    Untuk mengetahui perkembangan terkini kebangkitan KHILAFAH.


Catat Ulasan